Cebisan keratan karya lame 1

Sabtu, 17 Oktober 2009

GURINDAM UNTUK MUSALMAH

Sayang Musalmah milik orang,
Milik orang si anak dagang,
Menjual songket di negeri orang,
Orangnya kaya banyak barang.

Siapalah kita si anak buang,
Merempat diri di negeri orang,
Mencari nafkaf sorang-sorang,
Untuk hidup di negeri orang.

Musalmah dicintai pertama pandang,
Orangnya cantik rambut panjang,
Duduk sopan di atas julang,
Untuk dipinang orang tersayang.

Setiap malam ku mimpi dia,
Mimpi dia di sebuah taman,
Menyanyi gembira lincahnya dia,
Hidup gembira ke akhir zaman.

Dihalau orang dari negeri,
Kerna cintakan orang si anak menteri,
Kasih terikat berlainan negeri,
Cinta bertaut tanpa disedari.

Memujuk dia bukannya senang,
Emas dan perak jadi taruhan,
Niat hati nak cari senang,
Moga niat jadi kenyataan.

Bila berkawan biar beribu,
Bila bercinta biarlah satu,
Musalmah sayang kau idamanku,
Moga kita menjadi satu.

*DILAGUKAN DENGAN IRAMA*
“GURINDAM JIWA”

(Lagenda 88)
16.5.2005

0 Komen: